Mengapa Stainless Steel Tahan Karat ?

Stainless Steel merupakan jenis logam yang sudah sangat umum dan sering kita gunakan dalam sehari-hari. Stainless steel dikenal memiliki sifat tahan terhadap korosi atau karat yang cukup baik, dengan pertimbangan tersebut penggunaan stainless steel mencakup cukup banyak aplikasi mulai dari peralatan rumah tangga, dapur, industri pengemasan makanan, keperluan medis, industri manufaktur, industri kimia dan berbagai macam aplikasi dan kegunaan lainnya.

Tidak seperti jenis logam lainnya yang relatif lebih mudah mengalami korosi atau berkarat. Umumnya benda dengan material stainless steel memiliki ketahanan terhadap korosi yang cukup baik dan memiliki permukaan yang mengkilap dengan nilai estetis tinggi.

Kenapa Stainless Tahan Terhadap Karat ?

Pada dasarnya stainless termasuk kedalam golongan baja, Kemampuan Stainless Steel untuk tahan terhadap karat karena terjadinya reaksi antara unsur paduan dengan lingkungan di sekitar. Stainless steel adalah baja paduan yang mengandung beberapa unsur seperti chromium, silikon, carbon, mangan dan dalam beberapa grade stainless steel tertentu ditambahkan pula paduan nikel dan molybdenum. Unsur-unsur paduan tersebut bereaksi dengan oksigen yang terdapat di udara untuk membentuk lapisan film yang sangat tipis dan stabil hingga terbentuk lapisan film Chromium Oxide pada permukaan logam yang bertindak sebagai lapisan pelindung pasif (Passivation) terhadap korosi. Unsur Kromium memiliki peran penting dalam proses terjadinya reaksi dengan oksigen untuk membentuk lapisan film pelindung. Stainless steel yang banyak digunakan saat ini setidaknya mengandung 10 persen unsur chromium yang terkandung di dalamnya.

Reaksi Pasivasi Pada Stainless Steel
Reaksi Pasivasi Pada Stainless Steel

Lapisan film pada stainless steel berfungsi untuk mencegah korosi dengan bertindak sebagai penghalang yang membatasi kontak langsung antara logam dengan oksigen atau senyawa yang terdapat di lingkungan sekitar. Lapisan film tersebut terbentuk dengan sangat rapat dan jauh lebih tipis daripada panjang gelombang cahaya, bahkan hanya dengan beberapa lapisan atom dapat mengurangi laju korosi ke tingkat yang sangat rendah. Jadi, meskipun paduan baja tersebut terkorosi pada tingkatan atom, masih memungkinkan menahan laju korosi.

Tingkat ketahanan korosi pada stainless steel bervariasi tergantung daripada unsur-unsur paduan dan konsentrasi paduan yang terkandung pada stainless steel. Oleh karena itu pada beberapa jenis stainless steel memiliki grade atau tingkatan ketahanan tertentu yang digunakan sesuai dengan kebutuhan dan penggunaannya.

Sedangkan pada baja pada umumnya akan secara langsung bereaksi dengan oksigen untuk membentuk lapisan film iron oxide atau hydroxide yang relatif tidak stabil yang terus meningkat seiring waktu akibat paparan air dan udara. Dengan demikian, hasil reaksi tersebut terakumulasi sebagai karat, lama-kelamaan akan mencapai tingkat korosi yang semakin memburuk.




Referensi :
[1]. https://www.scientificamerican.com/
[2]. https://www.unifiedalloys.com/

0 Response to "Mengapa Stainless Steel Tahan Karat ?"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel