Jenis Stainless Steel

Jenis Stainless Steel

Jenis Stainless Steel
Jenis Stainless Steel
Meskipun ketahanan korosi dari stainless berasal dari dari paduan Chromium dan elemen lain yang ditambahkan untuk meningkatkan sifat-sifat tertentu. Namun elemen-elemen tersebut mengubah struktur mikro baja.

Baja tahan karat dikelompokkan ke dalam beberapa jenis berdasarkan mikrostruktur metalurgi penyusunnya. Struktur mikro dapat terdiri dari fasa austenit atau ferit yang stabil, campuran "dupleks" dari keduanya, martensit atau struktur yang dikeraskan yang mengandung mikro-konstituen yang diendapkan.


1. Austenitic Stainless Steels

Baja tahan karat austenitik mengandung kromium minimum 16% dan nikel 6%. Mulai dari tingkat dasar seperti 304 hingga super austenitik seperti Stainless steel 904L dan 6% Molibdenum.

Dengan menambahkan unsur-unsur seperti Molibdenum, Titanium atau Tembaga, sifat-sifat baja dapat dimodifikasi. Modifikasi ini dapat membuat baja cocok untuk aplikasi suhu tinggi atau meningkatkan ketahanan terhadap korosi. Sebagian besar baja menjadi rapuh pada suhu rendah tetapi Nikel dalam stainless austenit membuatnya cocok untuk suhu rendah atau aplikasi kriogenik.

Baja tahan karat austenitik umumnya tidak bersifat magnetis. Mereka tidak dapat dikeraskan dengan perlakuan panas. Baja tahan karat austenitik bekerja dengan cepat - mengeras dengan kerja dingin. Meskipun mereka bekerja keras, mereka adalah baja stainless yang paling mudah dibentuk. Unsur-unsur paduan utama kadang-kadang tercermin dalam nama baja. Nama umum untuk stainless steel 304 adalah 18/8, untuk 18% kromium dan 8% nikel.

Aplikasi untuk baja tahan karat austenitik meliputi:
- Kitchen sink
- Aplikasi arsitektur seperti atap dan cladding
- Atap dan selokan
- Pintu dan Windows
- Balustrading
- Bangku dan area persiapan makanan
- Peralatan pengolahan makanan
- Penukar panas
- Oven
- Tangki kimia


2. Ferritic Stainless Steels

Baja tahan karat feritik termasuk grade seperti Stainless steel 430 dan hanya mengandung kromium sebagai elemen paduan utama. Kuantitas kromium hadir berkisar antara 10,5 - 18%.

Mereka dikenal karena ketahanan korosi moderat dan sifat fabrikasi yang buruk. Sifat fabrikasi dapat ditingkatkan dengan modifikasi paduan dan memuaskan di kelas seperti 434 dan 444. Baja tahan karat feritik tidak dapat dikeraskan dengan perlakuan panas dan selalu digunakan dalam kondisi anil.

Baja tahan karat feritik bersifat magnetis. Mereka juga tidak rentan terhadap retak korosi tegangan. Kemampuan las dapat diterima di bagian-bagian yang tipis tetapi berkurang dengan meningkatnya ketebalan bagian.

 Aplikasi Stainless Feritik

Baja tahan karat feritik biasanya digunakan dalam:
- Knalpot kendaraan
- Saluran bahan bakar
- Peralatan memasak
- Arsitektur trim
- Peralatan rumah tangga


3. Martensitic Stainless Steels

Kandungan karbon tinggi dan kromium yang rendah adalah fitur yang membedakan baja tahan karat martensit jika dibandingkan dengan baja tahan karat.

Baja tahan karat martensitik meliputi Stainless steel 410 dan 416. Baja martensitik yang dikeraskan tidak dapat berhasil dibentuk dengan dingin. Mereka bersifat magnetis, memiliki ketahanan korosi sedang dan kemampuan las yang buruk.

Aplikasi Stainless Martensit

Baja tahan karat martensit biasanya digunakan untuk:
- Pisau
- Alat pemotong
- Instrumen bedah
- Pengencang
- Poros


4. Duplex Stainless Steels

Baja tahan karat dupleks memiliki kromium tinggi dan kandungan nikel rendah. Ini memberikan struktur mikro baja tahan karat dupleks yang mencakup fase austenitik dan feritik. Termasuk paduan seperti Stainless steel 2304 dan 2205. Paduan ini dinamai karena komposisi masing-masing - 23% kromium, 4% nikel dan 22% kromium, 5% nikel.

Dengan memiliki austenit dan ferit dalam struktur mikro, baja tahan karat dupleks memiliki fitur dari kedua kelas. Meskipun kompromi antara kedua tipe 'murni', nilai dupleks dapat menawarkan beberapa solusi properti unik. Nilai duplex tahan terhadap korosi retak, tetapi tidak pada tingkat yang sama dengan nilai feritik. Ketangguhan nilai dupleks lebih unggul dari nilai feritik - tetapi lebih rendah dari nilai austenit.

Yang paling penting, ketahanan korosi baja duplex sama, atau lebih unggul dari baja stainless 304 dan 316. Ini khususnya berlaku untuk reaksi terhadap klorida. Nilai duplex mudah dilas. Mereka juga memiliki kekuatan tarik tinggi.

Aplikasi Duplex Stainless

Duplex stainless steel biasanya menemukan aplikasi di bidang-bidang seperti:
- Penukar panas
- Aplikasi kelautan
- Tanaman desalinasi
- Tanaman pengawet makanan
- Instalasi minyak & gas lepas pantai
- Pabrik kimia & petrokimia


5. Precipitation Hardening Grades (Stainless steel pengerasan persipitasi)

Nilai pengerasan presipitasi mengandung Chromium dan Nikel. Dengan mengembangkan kekuatan tarik yang sangat tinggi dengan perlakuan panas. Nilai pengerasan presipitasi biasanya disediakan dalam kondisi "solution treated" yang memungkinkan baja untuk dapat dikerjakan. Setelah pemesinan atau pembentukan, baja dapat berumur dalam proses perlakuan panas suhu rendah. Karena perlakuan panas dilakukan pada suhu rendah, tidak ada distorsi yang terjadi pada benda kerja.

Stainless Steel 630 adalah tingkat pengerasan presipitasi yang paling umum. Kelas ini juga dikenal sebagai 17-4 PH karena komposisi 17% kromium, 4% nikel, 4% tembaga, dan 0,3% niobium.

Aplikasi Pengerasan Presipitasi

Baja tahan karat pengerasan presipitasi biasanya digunakan untuk:
- Peralatan industri pulp dan kertas
- Aplikasi luar angkasa
- Pisau turbin
- Tong limbah nuklir
- Komponen mekanis






Referensi 1
Referensi 2

0 Response to "Jenis Stainless Steel"

Post a Comment

ads

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel